Berdasarkan studi mengenai haid yang dilakukan Unicef yang dilaksanakan pada 1402 peserta di 16 sekolah di 4 provinsi di Indonesia, menyebutkan bahwa remaja putri sangat memerlukan informasi mengenai penanganan haid secara higienis, pembuangan pembalut bekas, mengapa haid terjadi serta apa saja yang perlu diperhatikan dan risiko kesehatan apa saja yang berhubungan dengan haid. Sedangkan sumber informasi yang dipilih adalah dari ibu dan gurunya.

Risalah ini ditulis dengan maksud membantu para putri remaja, para orang tua dan para guru yang mungkin karena beberapa sebab kurang mendapat kesempatan mengaji kitab-kitab fikih secara teratur dan terperinci. Selain memberikan keilmuan syariat mengenai haid, risalah ini diharapkan juga dapat meningkatkan kesadaran akan dampak praktik pengelolaan haid terhadap kesehatan dan hubungan antara kondisi sosial wanita dan remaja putri dengan kesehatan mental/emosionalnya.

Selengkapnya klik link ini: https://drive.google.com/open?id=1-23mRDBId3XElanctfRA8NkZD_GXzyER